Diperkosa Malah Ceweknya Ingin Nambah

Cersex– Cerita Sex – Cerita Mesum – Cerita Ngentot – Diperkosa Malah Ceweknya Ingin Nambah – Kami menyelesaikan administrasi dan segera masuk ke kamar.“Wah! Ternyata kamarnya besar juga yah! Ada ruang tamunya lagi,” kataku. “Rudi, kamu tidur di sofa aja yah! Kita berdua ambil ranjangnya!” sahut Reva. “Yah… Curang… kan baru kali ini saya menginap bareng perempuan dalam satu kamar! Siapa tahu….” komplainku. “Maunya..” kata Sanni sambil mendorong diriku ke arah sofa.Kami semua menjatuhkan pantat di sofa sambil melepas lelah. Setelah berbincang selama setengah jam mengenai soal-soal Ujian masuk tadi siang, kami pun bergantian mandi menyegarkan badan. Kami pun memesan makan malam dari room service karena kami terlalu lelah untuk keluar mencari makan. Rika akan menyusul besok pagi dan ketemuan di kota B.Dia sudah menghadapi ujian masuk seminggu lalu. Pilihan universitasnya berbeda.

Oh iya, saya belum menjelaskan penampilan teman-teman saya. Rika : Gadis ini pemalu dengan badan kecil yang sangat indah. Saya tahu ini karena Rika sangat suka memakai baju yang menunjukkan lekuk badannya. Dadanya berukuran sedang saja, 34B (saya tahu setelah melihat BH- nya dan BH yang lain nanti). Kecil-kecil imut merupakan kesan yang diberikannya.Senyumnya manis sekali. Reva: Gadis ini juga berbadan kecil tetapi dengan dada yang terlihat jauh lebih besar daripada milik Rika. 34C ukuran BHnya. Mulutnya kecil dengan bibir tipis yang memberikan senyum menggoda. Hampir semua anak laki-laki di sekolahku mengejar dia. Manis dengan dada besar. Siapa yang tidak tertarik? Sanni: Gadis bertubuh jangkung yang senang memakai kaos longgar dan berjiwa bebas. Asyik diajak bertukar pikiran, pintar, dan sedikit tomboi. Senang sekali olahraga dan sangat jago bermain volley. Paling enak jadi lawan mainnya di lapangan. Posisiku sebagai tosser sering membuatku berada di depan net dan berhadapan muka dengan Sanni. Posisi siap menerima bola dan kaos longgarnya sering mengganggu konsentrasiku di lapangan.Sanni : “Mau ngapain nih? Baru jam 6 sore kita dah selesai makan malam.” Reva : “Kita main kartu aja yuk” Rudi : “Memangnya bawa?” Reva : “Bbawa kok. Rika, ayo dikeluarin. Kita main poker aja.Pakai uang bohongan aja. Biar seru ada taruhannya.” Kami pun bermain selama satu jam ketika Reva menyeletuk.Reva : “Tidak seru nih.. bosan.. gimana kalau dibuat lebih seru?” Rudi : “Maksud kamu, Nov?” Reva : “Strip poker!!” “Gila kamu, Nov!” Reva : “Kaga berani?” Saya lagi terpatung dengan keberanian ide Reva.Sanni : “Siapa takut? Berani kok walau ada Rudi!” Pipi saya jadi memerah dan berasa panas. Ada rasa malu juga. Glek.. saya menelan ludah.. Ada kemungkinan dua gadis muda cantik akan telanjang di depanku.Reva : “Berani tidak, Rud? Diam aja. Malu yah telanjang di depan cewek-cewek?’ Wah, otakku langsung berputar cepat.

Harus memikirkan semua kemungkinan. Jangan sampai saya kalah dan tidak melihat gadis-gadis telanjang.Rudi : “Berani dong! Tapi nanti kalian curang, kaga berani buka beneran!”Reva : “Kalo ada yang kaga berani buka, kita semua yang paksa buka! Setuju tidak?” Kita semua menganggukkan kepala menandakan persetujuan. Jantungku makin berdebar kencang dan kelaminku mulai mengeras karena kemungkinan kejadian di depan mata.Rudi : “Ya dah.. Aturannya gimana nih Nov?”Reva : “Kita semua punya modal 1000. Taruhannya setiap kelipatan 10 dan paling besar 100. Kalau modal 1000 habis, gadaikan pakaian dengan harga 500. Setuju?” Kami semua setuju. Rudi : “Kita main sampai kapan? Sampai satu orang bugil atau sampai semua bugil?”Reva : “Sampai semua bugil dong! Biar adil!!” Sanni: “Ok deh. Tapi kasihan Rudi dong. Dia kan paling cuma punya 3 potong baju. maksudnya cuma kaos, celana dan celana dalam. Kita cewek-cewek kan kelebihan BH.” Reva : “Iya yah… ya udah biar adil, kita semua lepas BH deh.”Reva langsung dengan cekatan melepas BH merah mudanya tanpa melepaskan kaos dan melemparkan BHnya ke mukaku. Harumnya BH langsung memenuhi hidungku. Tanpa kusadari BH kedua pun mendarat di mukaku. Ini milik Sanni. BH dengan warna cream kulit. Hahahahaha… kamipun tertawa bersama. Reva : “Ayo mulai! Sudah adil kan, Rud? Kita masing-masing cuma punya 3 modal.” Rudi : “Sebentar.. pakaian yang sudah ditanggalkan bisa dipakai lagi ga?”Reva : “Hmm… TIDAK BOLEH! Yang sudah lepas, tidak boleh dipakai lagi!” Rudi : “Kalau yang sudah bugil kalah lagi gimana? Kan modalnya habis!!” Reva : “Banyak nanya yah kamu, Rud! Gimana Sann?” Sanni : “Boleh dipegang-pegang deh sama yang menang. Dipegang-pegang selama 1 menit!” Wah asyik nih peraturannya… tetapi otakku sudah mulai pindah ke kelamin nih.. “Pegang doang kaga seru ah, gimana kalo dadanya dihisap-hisap!”Reva : “Ih kamu, Rud…. Mau dong!!” Dengan suara manisnya sambil melirik nakal ke arahku!” Sanni dan Reva tertawa terbahak-bahak. Reva : “Tapi kalau kamu yang sudah bugil dan kalah gimana, Rud? Saya hisap tititnya yah!!” Sanni : “Wah saya juga mau hisap titit Rudi!” Benar-benar tidak disangka! 3 tahun bersama di SMA, saya tidak menyangka teman-temanku ini nakal juga.

Permainan pun dimulai. Keahlianku bermain strip poker di komputer ternyata sangat bermanfaat. Sanni segera kehilangan modal awal sehingga harus menggadaikan modal berikutnya. Sanni hendak membuka celananya, tetapi dicegah oleh Reva. Reva :”Wah kaga boleh sendiri yang nentuin buka celana. Rudi, mau suruh Sanni buka apa?” Wow, thanks Reva! Aku teringat kalau mereka sudah lepas BH, tentunya dengan melepas kaos, dada Sanni akan terbuka.Rudi : “Tentu saja kaos dong. Kapan lagi bisa lihat payudara dari dekat!” Sanni dengan malu-malu mulai melepas kaosnya dan dengan segera menutupi puting payudaranya dengan satu tangan. Saya terkesima dengan pandangan indah di depan mata. Animasi strip poker di permainan komputer tidak seindah pemandangan di depan mata. Reva : “Sann.. mana boleh ditutupin dadanya. Buka dong!” Reva menggaet tangan penutup payudara dengan segera. Sanni sedikit memberontak sambil memerah wajahnya. Sanni tertarik tangannya, memperlihatkan payudara terbuka dan menggantung indah di depan wajahku. Glek.. saya menelan ludah.Sanni : “Rud, tutup mulut dong.. Masa sampai menganga terbuka gitu melihat dada gue.” Sanni dan Reva tertawa. Ini membuat Sanni jadi relaks dan pasrah dadanya terpampang jelas. Wah kalo mereka serius kayak gini, mendingan saya kalah saja. Mengingat kalau kalah terus, tititku akan dihisap selama 1 menit setiap kekalahan. Hahahaha.. otakku kotor juga. Maka dilanjutkanlah permainan. Dengan segera saya menjadikan diri telanjang. Celana dalam saya buka perlahan-lahan memperlihatkan titit yang sudah mengeras sejak tadi.

Saat itu, Reva, dengan payudara montoknya pun tinggal celana dalam saja. Kedua gadis ini memperhatikan celana dalamku dengan seksama sambil menahan napas menunggu tititku seluruhnya terlihat. Reva : “Wah sudah keras yah, Rud! Bagus lho bentuknya!”Rudi : “Gimana tidak keras… ngelihat dua pasang payudara yang bagus-bagus!” Rupa-rupanya Reva sudah tidak tahan lagi. Aku langsung ditabraknya dan tititku langsung dipegangnya. Dengan gemas Reva mulai mengocok tititku sambil sesekali dijilatnya. Tentu saja saya tidak tinggal diam. Tanganku mulai meremas-remas payudara Reva yang cukup besar. Tidak cukup dengan remasan, akhirnya aku meraup payudara kiri dan mulai menghisapnya.“Ahh.. Enak banget, Rud! Terus hisap..” Sambil menghisap payudara Reva, tanganku mulai melepaskan celana dalamnya. Karena saya tidak mau melepaskan hisapan, tentu saja melepaskan celana dalam jadi lebih sulit. Reva membantu dengan melepaskan celana dalamnya sendiri. Tititku yang menjadi lepas dari pegangan Reva, langsung disambut Sanni dengan kulumannya. Mimpi apa semalam. Dua gadis sudah mengulum tititku. Kami pun pindah ke ranjang. Saya berbaring di ranjang dengan titit menjulang langit. Reva melanjutkan memberikan payudaranya untuk saya hisap dan Sanni kembali mengulum tititku. Tangan saya mulai bergerilya ke vagina Reva. Basah. Licin. Saya pun mulai menggesekkan jari ke clitorisnya. Licin sekali. Reva pun mendesah dengan kenikmatan yang dialaminya di bawah. Sanni yang melihat Reva mengalami kenikmatan, mengubah posisi pantatnya ke sebelah mukaku. Badan Sannjangnya memang membuat posisi hampir 69 tersebut sangat mudah terjadi. Tanganku pun menggosok vagina Sanni yang juga sudah sangat basah.Tangan kiri di vagina Sanni, tangan kanan di vagina Reva. Kukocok keduanya dengan kelembutan yang lama-lama bertambah cepat. Sanni dan Reva blingsatan dibuatnya. Sanni berguncang hebat sampai melepaskan hisapan di tititku dan mengeluarkan lenguhan panjang yang sangat seksi. Reva menyusul dengan teriakan yang tidak kalah seksinya. Keduanya terjatuh di kiri kananku dengan lemasnya. .

Aku yang sudah tegangan tinggi tidak mau tinggal diam. Aku menghampiri Reva dan membuka lebar-lebar selangkangannya. Terlihat vagina bersih yang sangat indah. Bulu- bulu halusnya sangat seksi. Aku mulai menggesekkan kepala tititku ke vagina Reva. Ah….. licin dan enak. Belum pernah aku merasakan kenikmatan seperti ini. Reva yang mulai merasakan kenikmatan, mulai bereaksi dengan menggerak-gerakkan pinggulnya mengikuti irama gesekan.Reva semakin meracau…”Oohhh… aahhh… ohh..my… God…..Enak banget Rud” “Terus Rud… Enak… ahhh… aahhHHH….AAAHHHHHH…Gila.. enak banget Titit lu Rud!! Gue dah sampe nih” “Baru digesek aja dah enak gini yah, Rud… gimana kalo dimasukin yah? Masukin deh Rud..” “Serius lu, Nov? Lu mau gue perawanin? Gue sih dah nafsu banget nih.” “Iya, Rud… Gue pengen ngerasain titit lu di dalam gue… di luar aja dah enak, apalagi di dalam.” Aku tidak pikir panjang lagi.. langsung berusaha merangsek ke dalam vagina Reva.“Oww.. pelan-pelan Rud.. Sakit tahu!!” “Ok, Nov.. gue pelan-pelan nih” Pelan-pelan kepala titit gue mulai terbenam di vagina Reva. Terasa mentok. Aku yang tidak pengalaman berpikir kok tidak dalam yah? “Nov, udah masuk belom sih?” Reva yang mulai meringis menahan sakit, “Kayaknya sih belom deh… tapi terusin aja.” “Lu yakin, Nov? Kayaknya lu kesakitan gitu.” “Terus aja, Rud. Gue pokoknya mau titit lu di dalam gue.” “Ya udah kalo gitu.. Gue terusin nih..” Dengan tiga sodokan keras yang disertai rintihan Reva, akhirnya tititku masuk juga sepenuhnya.“Wah.. Reva… kayaknya titit gue dah masuk semua nih” “Iya.. Rud…” sambil menahan sakit “diam dulu, Rud.. jangan digerakin dulu..gue masih rada sakit..” Ahh.. nikmatnya vagina perawan.. tititku berasa banget diremas-remas oleh vagina sempit Reva. Tanpa kusadari, aku mulai menggerakkan pelan- pelan pantatku. Keluar masuk secara perlahan. Reva pun mulai bernafas secara teratur dan mulai menikmati kocokan lembut di vaginanya. “Pelan-pelan yah Rud… masih sakit tapi dah mulai enak nih… vagina gue berasa penuh banget diisi titit lu” Sanni yang dari tadi menonton menunjukkan ekspresi tidak percaya.

– Selama di SMA, saya mempunyai kelompok teman yang selalu bermain bersama, 4 anak laki-laki dan 7 anak perempuan. Sebagian besar teman-teman saya melanjutkan ke perguruan tinggi di luar negeri karena memang sekolah saya termasuk sekolah elite di kota J yang menghasilkan siswa-siswi dengan hasil lulusan yang cukup .baik. Karena saya berasal dari keluarga ekonomi menengah, pilihan sekolah ke LN menjadi tidak mungkin. Dari kelompok kami hanya tersisa 3 teman perempuan dan saya. Kami bingung mau melanjutkan ke mana, tetapi akhirnya kami memutuskan untuk ke kota B yang mempunyai beberapa universitas swasta dan negeri yang cukup terkenal.Saya, Rika, Reva, dan Sanni memutuskan untuk mendaftar bersama ke kota B. Di sinilah petualangan kami dimulai. Kami berkumpul bersama di rumah Sanni dan orang tuanya meminjamkan mobil mereka untuk kami pakai. Kami memang sering pergi berkelompok dengan meminjam mobil orang tua dan kadang sampai menginap beberapa hari di luar kota.Jadi pada saat kami pergi, orang tua teman-temanku tanpa curiga mengijinkan putri-putri mereka berangkat ke kota B dan menginap tiga malam di sana. Sekalian liburan kata kami. Perjalanan ke kota B berjalan lancar dan kami menghadapi ujian masuk dengan kepercayaan tinggi. Maklum, kami semua termasuk berotak encer. Sore hari kami setelah selesai ujian masuk, kami segera mencari penginapan yang terkenal dengan daerah sejuknya di sekitar kota B.

Aku langsung terjatuh lemas di sebelah Reva. Sanni yang melihat pertunjukkan langsung bagaimana berreproduksi mulai mendekati tititku lagi dan menghisapnya dengan lembut. Nafasku yang tersengal-sengal perlahan-lahan menjadi teratur seraya menikmati hisapan- hisapan Sanni. Dikocoknya perlahan tapi pasti membuat tititku menjadi tegang kembali. “Rud, jangan dimasukin yah. Ini pengen gue gesek-gesek ke vagina.”“Iya, Sann.” Sanni pun mengambil posisi WOT dan mulai menggesek-gesek vaginanya di atas tititku. “Enak banget, Sann” Goyangan lembut Sanni membuat payudaranya bergoyang-goyang secara anggun. Pemandangan yang sangat indah. Sanni merupakan salah satu wanita impianku. Tinggi, berdada montok, atletis, senang bercanda, dan baik hati. Sekarang dia sedang menggesekkan kelaminnya dengan kelaminku. Ah.. kepengen masukin d. Segera kubalikkan posisi sehingga aku sekarang di atas. Kakinya kubuka lebar-lebar. Terlihat vagina yang sangat indah. Bahkan lebih indah daripada punya Reva. Mulus, hampir tanpa bulu. Warnanya pink dan telah basah mengkilap. Tititku langsung berkedut-kedut melihatnya. Kuarahkan tititku ke vaginanya. “Rud, jangan dimasukkin yah!” “Kenapa Sann? Sudah tidak tahan nih” “Jangan Rud… jangan sekarang.” suaranya lembut meluluhkan hati.

Entah kenapa aku berhenti memaksakan kepala tititku. Akhirnya aku hanya menggesek-gesekkan kepala tititku di muka vagina Sanni.“Ah… iya Rud.. Begitu saja… gesek saja terus… Ahh… Ahhh” Sanni mulai lebih relaks dan lebih melebarkan posisi kakinya. Melihat itu, aku semakin cepat menggesekkan titit. Semakin cepat gesekan, semakin keras desahan Sanni. “OOhhhh… AHhhhh..enak Rud… Teruss.. Terusss.. Lebih cepat lagi… Tee..teeeruussss…. AHHHHHH.”Sanni mendapatkan orgasmenya dan cukup banyak cairan O-nya yang keluar. Kasur menjadi basah sekali. Aku melihat Sanni mengalami orgasme yang sangat seksi sampai aku terdiam terkesima. Sanni cantik sekali…Aku benar-benar terpesona.. Sepertinya aku jatuh cinta dengan Sanni. Reva yang telah cukup beristirahat dan melihat Sanni telah lemas mengambil alih situasi. Dipegangnya tititku dan dikocoknya perlahan. Tititku yang masih belum puas dengan Sanni membuat otakku segera beralih ke Reva dan menyuruhku untuk melampiaskannya ke Reva. Lagi pula tititku bisa coblos ke dalam Reva. Dengan segera kubalikkan Reva dan kucoba Doggy style di sebelah Sanni yang masih terbaring lemas.Ternyata Doggy style memberikan sensasi yang berbeda. Rasanya tidak bisa dituliskan dengan kata-kata.. Hanya nikmat.. Walaupun Reva yang sedang aku sodok, tatapanku tidak lepas dari Sanni. Sanni membuka matanya dan menatapku dengan penuh kemesraan. Senyumnya yang manis membuat hatiku bingung. Di sini aku sedang jatuh cinta dengan Sanni, tetapi tititku sedang menikmati pelayanan Reva, dan Sanni tersenyum kepadaku. Ah bingung….. Aku pun tersenyum balik ke Sanni sambil semakin keras menyodok Reva. Sodokan kerasku yang terus bertubi-tubi dari belakang membuat Reva tidak dapat menahan diri lagi dan dia mendapatkan orgasme lagi. Aku memperlambat sodokanku agar Reva bisa menikmati orgasmenya.

Sanni bangun dan memberikan payudaranya ke mukaku.“Hisap Rud! Biar lu tambah seru!” Ah.. nikmatnya tetek Sanni.. Kenyal tetapi kencang. Tentu saja akibat tetek Sanni yang nikmat, goyanganku ke Reva semakin bertambah cepat. “Gila lu Rud, enak banget sih dientot dari belakang sama lu… gue.. mauuuuu… Ahhhhh…” Reva pun orgasme lagi. Aku pun tidak tahan nikmatnya menghisap tetek Sanni sambil doggy ke Reva dan akhirnya.. croott…croott… dua kali aku semburkan spermaku. “Rud enak banget disemprot elu… Rasanya nikmat.. kayak mandi air hangat.. tapi ini rasanya di dalam.’ Posisi kami belum berubah.. aku masih menancapkan titit ke dalam vagina Reva sambil terus menyemprotkan sisa-sisa sperma dan mulutku terus mengulum, menghisap dan menggigit-gigit payudara Sanni. “Enak yah Rud, isap tetek gue dan ngentot-in Reva” “Iya Sann! Cuma impian bisa threesome kayak gini tapi gue bisa ngerasain kejadian benernya.” “Udah dong Rud, cabut titit lu. Pegel nih nungging melulu” timpal Reva.Kucabut tititku tetapi pandanganku terus menatap mata Sanni. Kelihatannya aku benar-benar jatuh cinta. Malam itu kami tidur bertiga dalam keadaan bugil. Sanni di kananku, Reva di kiriku. Tok tok tok.. Pintu kamar hotel diketuk. Reva yang telah bangun lebih dulu membuka pintu dan Rika terlihat telah sampai dihantar oleh orangtuanya.“Eh.. Rika” Reva panik “Bokap Nyokap lu mana?” “Tenang Reva, mereka cuma menghantarku kok.. tadi langsung jalan lagi ke kota C.” “Wah… lega.. gue pikir mereka mau masuk ke dalam.” “Memangnya kenapa Nov? Eh… lu kok kaga pake BH?” “Itu dia Rik.. takut ketahuan.. Gue kemaren berhasil nih” “Berhasil apaan sih, lu?” “Gue kasih perawan gue ke Rudi!!” “Haahh?? Yang bener lu? Sanni juga? Kita semua kan memang kepengen banget dientot Rudi!!” “Sanni belum.. masih perawan dia.. kayaknya takut.. tapi udah main juga sama si Rudi, cuma belum dimasukin aja.” “Gue jadi horny nih, Nov. Rudi di mana? Mau gak yah dia?” “Masih tidur tuh.. lu bangunin aja.. laki-laki kalo dikasih perawan mana ada yang nolak.” “Hahahaha…bener juga lu!” “Tuh lihat, Rika.

Ada yang menonjol di selimut. Dia masih telanjang lho. Kita kemaren tidur begitu gayanya.” “Sanni mana, Nov? Kok kaga ada?” “Lagi di kamar mandi. Tuh lu urus si Rudi aja. Pagi-pagi dah tegak gitu. Lu hisap aja dulu tititnya.”Rika pun menghampiri ranjang dan segera menarik selimut sehingga tititku terbuka dengan leluasa. Aku yang masih tidur tidak sadar apa yang sedang terjadi hanya mengetahui kalau tititku mengalami kenikmatan. Perlahan-lahan kubuka mataku berpikir Reva atau Sanni sedang mengulum si junior. “Hah? Rika? Ngapain lu?” tanyaku tanpa berusaha melepaskan diri. Lagi enak kok masa melarikan diri. Betul gak? “mmlammggii hissmmmaaapp mttiimmtiitttmm mmlu” Jawab Rika dengan tidak melepaskan muatan di mulutnya. “Hahahaha” Reva tertawa geli. “Lanjutin aja Rik, si Rudi kaga nolak tuh.. cuma ngeliatin lu sambil merem melek gitu.” Sanni yang mendengar tertawanya Reva, segera melongok keluar dan cukup kaget melihat Rika sedang mengulum tongkat kenikmatanku. “Eh.. Rika… baru sampe langsung sarapan aja nih” tukas Sanni dengan nada yang menunjukkan kekagetan. Sanni keluar dari kamar mandi sambil masih mengeringkan rambutnya. Body Sanni memang luar biasa.Aku tidak bisa melepaskan pandangan dari tubuh langsing dengan payudara yang sempurna itu. “Rudi.. jangan ngeliatin gue aja dong.. Rika dah nafsu tuh… puasin gih… kayak lu puasin kita berdua kemarin. Iya gak Nov?” “Iya Sann.. Ayo Rud.. Puasin Rika.. Perkosa dia.. hahahaha..” “Kaga usah diperkosa.. orang gue mau secara sukarela kok” timpal Rika. Mendengar jawaban Rika, aku segera beraksi. Kucium bibirnya dan kami melewatkan beberapa menit melampiaskannya sambil bertukar air liur. Rika badannya kecil sehingga dengan mudah kuangkat dari tepi ranjang dan meletakkannya di ranjang. Kudekati Rika dan menciumnya lagi. Kali ini tanganku tidak tinggal diam. Payudara Rika aku pijat dan remas-remas halus.Kaos ketatnya segera kubuka memperlihatkan tetek mungil yang kencang. Pentilnya telah keras menjulang ke atas. Pentil yang bagus dan segera kulumat. “Ohh.. enak banget Rud.. terus Rud….aahhh.. ahhh..” Rika meracau kenikmatan.

Hisapan dan kulumanku pun bertambah keras. Tititku sudah sangat kencang sekali. Dengan sedikit agak kasar kulepaskan semua pakaian yang masih melekat di Rika. Wow.. ternyata Rika mempunyai bulu jembut yang sangat lebat. Lebat tapi terlihat sangat rapi dan terawat. Kudekati vaginanya dan tercium wangi vagina yang merangsang.Tapi Sanni punya lebih wangi. Ah.. Sanni lagi.. ini ada gadis yang sukarela memberikan perawannya, kok masih mikirin perempuan lain. Kulirik Sanni dan kulihat dia tersenyum penuh pengertian. Kujilat vagina Rika sambil terus melihat Sanni. Sanni pun tersenyum terus dan memberikan anggukkannya seakan-akan mengerti kalau aku sedang bertanya bolehkan aku menjilat memek perempuan lain. “ Ohh…oohhh… enak banget Rud.. baru dijilat aja gue dah kayak gini..” “Suruh Rudi ngentotin elu, Rik… Pelan-pelan yah Rud.. Kemaren gue cukup sakit lho” Reva menghangatkan suasana.“Iya Rud.. masukin dong buruan.” “Yakin lu, Rik?” Aku bertanya kepada Rika tetapi tatapanku kembali ke Sanni. Sanni pun mengangguk kembali. Aku pun segera membuka lebar selangkangan Rika. Vagina Rika terlihat sangat imut, karena memang Rika orangnya cukup kecil. Tinggi badannya hanya di bawah bahuku sedikit. Perlahan-lahan aku dorong tititku ke dalam vagina Rika. Rika yang sudah sangat basah hanya bisa mendesah. Kepala tititku sudah masuk sepenuhnya tetapi seperti ketemu tembok. “Siap Rika? Ini dah di depan selaput dara nih. Tinggal gue sodok masuk” Entah kenapa sekali lagi aku melirik ke Sanni dan Sanni pun tersenyum kembali. Senyum yang sangat manis. “Iya Rud.. sodok aja.. perkosa gue.. bikin gue hamil.. gue mau anak dari lu.” Rika sudah lupa daratan. Kupegang pinggul Rika dengan erat dan kudorong dengan penuh kekuatan. Blesss.. masuk sudah. Rika menitikkan air mata menahan sakit. “Lanjut Rik?” “Iya Rud.Dah mulai terbiasa nih. Rasanya penuh banget vagina gue” Proses menyetubuhi Rika pun segera berlangsung. Keluar.. masuk…keluar… masuk..pelan-pelan tetapi pasti vagina Rika semakin basah. “Gila….Enak..banget….Tahu gini… dari kemaren…

gue…ikutan…nginep….”Rika semakin larut dalam kenikmatan. “Ohh…ooohh…enak… aahh.. terus.. Rud.. yang cepat.. Rud!” Kuturuti kemauannya. Semakin cepat aku menggoyang Rika, payudaranya pun semakin liar tergoncang-goncang. “Bareng yah Rika.. gue juga dah mau nyemprot..” “Ayo Rud.. bikin gue hamil.. semprot yang banyak…AAARRRHHHH” Kami berdua pun orgasme luar biasa. Vagina Rika memeras semua sperma yang ada di tititku. Kucabut tititku dan terlihat tetesan darah perawan merembesi sprei. Noda darah perawan Rika dan Reva terlihat bersebelahan.Wah aku harus membeli sprei ini dari hotel. Kenang-kenangan pikirku. Sanni menghampiriku dan menciumku di bibir dengan ciuman yang sangat lembut. Tiba-tiba ada perasaan bersalah di hatiku. Sepertinya Sanni tahu karena dia bilang, “Tidak apa-apa Rud. Kita semua memang ingin menikmati titit lu.” dan kemudian dia menciumku lagi. Ciuman yang penuh mesra. Reva mengganggu ciuman kami dengan mengambil tititku dan menghisapnya. Sanni mengganguk kembali dan merebahkan tubuhku. Reva terus menikmati permainannya di bawah. Sanni menduduki kepalaku dan memberikan vaginanya untuk kuhisap. Ah.. nikmatnya memek Sanni. Kujilat dan kujilat terus sambil kami terus bertatapan mata. Aku benar-benar jatuh cinta. Pagi itu aku digilir tiga perempuan cantik. Sanni tetap hanya meminta digesek-gesek saja.Reva dan Rika berhasil membuatku menyemprotkan sperma di dalam mereka sebanyak dua kali. Kami baru selesai ketika kami sudah kelelahan dan kelaparan. Sudah waktunya makan siang. ****** Epilog: Kami berempat berhasil masuk universitas di kota B dan sepakat untuk mengontrak rumah untuk tinggal bersama. Orang tua kami tidak ada yang curiga. Mereka pun setuju mengontrak rumah lebih enak daripada kos-kosan. Bisa masak dan cuci baju sendiri. Tidak takut ada barang yang hilang. Empat tahun kuliah, sehari pasti minimal sekali aku menyetubuhi salah satu dari tiga wanita cantik tersebut.Dengan Sanni, selalu hanya gesek-gesek. Dengan Rika dan Reva, tentunya celup-celup dong. Tidak ada yang hamil karena kami menghitung kalendar dengan sangat disiplin. Sesudah lulus pun kami masih sering berkumpul untuk “bermain”. Reva bertemu dengan suaminya di tempat kerja. Rika bertemu dengan suaminya di kuliah S2. Sanni akhirnya menjadi isteriku.Perawannya baru diberikan pas malam pernikahan. Kami berdua punya dua orang anak. Sanni sering mengundang Reva dan Rika untuk bermalam di rumah kami. Saking seringnya, aku berhasil menghamili Reva dan Rika. Anak kedua Reva dan anak ketiga Rika mirip sekali denganku. Untung suami mereka tidak pernah ada yang curiga. Alasannya karena sering bergaul denganku, jadi mirip deh anaknya.

Next Page 2 Part 2

freebetstore

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*