Mama Teman Tidurku

Cersex, Cerita Sex, Cerita ngewe, Cerita Mesum, Cerita Panas, Cerita Ngentot, Cerita Sex Abg – Mama Teman Tidurku | Nama saya ANJAS, saya orang biasa dengan jumlah 17, gaya normal saya. Dapat dikatakan bahwa deskripsi ini jika wanita melihatnya mungkin tidak menarik.

Cerita Dewasa Mama Temanku Saya punya teman dekat, sebut saja Tomo.He adalah teman dekat dan bahkan bisa disebut sahabat sejak kecil. Saya sering bermain di rumah Tomo. Keluarga yang baik dan ramah membuat saya merasa di rumah ketika saya di rumah. Ibu TOMO, sebut saja Ny. Mawar,

Seorang ibu (tebak) adalah seorang ibu 38 tahun yang sangat baik dengan anaknya, sehingga saya menjadi kacau ketika saya bermain di rumah Tomo, sementara ayahnya, Pak Bae, bekerja sebagai pekerja pabrik.

Suatu ketika Tomo menawari saya untuk tidur di rumah, ketika itu sudah merupakan acara sepak bola dan bermain adalah klub sepakbola favorit saya dan tentu saja Tomo. Saya akhirnya setuju ketika dia menyuruh saya tidur di rumah Tomo karena pada saat yang sama ayah Tomo ditugaskan ke kota. Saya akhirnya tiba hari itu, saya sudah siap untuk “menghias” rapi (ini tidak akan tidur di rumah teman, Sopan donk hehe).

Baru setelah setiap acara sepakbola dimulai pada pagi hari. Pada jam 7 malam, saya sudah siap menunggu Tomo mencari angin dan kami juga memutuskan untuk pergi ke Angringan di mana kami juga minum kopi sambil menikmati makanan goreng.

Cerita Dewasa – Mama Temanku

Kami juga memutuskan untuk langsung pergi ke rumah TOMO karena ibunya berulang kali menelepon pesan teks ketika sudah larut malam dan tidak merasa seolah-olah kami berkeliaran selama 4 jam (11 malam). Kisah Bokep Terhot Ketika kami tiba di rumah Tomo, kami langsung disambut oleh ibu Moor. Film Bokep

Nyonya Muar: “Di mana saja kamu, saat ini saya sampai di rumah, Mama di rumah sendiri, tidak ada laki-laki di rumah ini, sangat menyesal jika Anda”
Tomo: “Maaf, saya pergi dengan Anjas di Angringan”
Ny. Rose: “Oh”

Maaf, Bu, itu saja yang saya taruh (dengan kepala melengkung hehe)”
Ms. Mawar: “Gpp sayang (karena dia masih kecil panggil aku sayang), lain kali jika kamu ingin menghabiskan waktu yang lama, beritahu ibuku dulu”
Hanya mengangguk dengan senyum kecil.

Cerita Dewasa Mama Temanku Saat itu, Ny. Rose hanya menggunakan baju putih dan celana pendek (sekitar sepaha bro). Dia sengaja mencuri perhatian ke payudaranya. Mawar merah muda pada saat itu mengenakan bra hitam. “Wow, kenapa denganku, kenapa ada sesuatu yang berbeda dengan Rose Bo” gumam diriku.

Akhirnya kami memasuki rumah, sementara kami menunggu pertunjukan bola, Tomo memutuskan untuk tidur lebih dulu dan meminta agar saya bangun sebelum saya. Tiba-tiba aku ingin kencing tiba-tiba, lalu aku memutuskan untuk pergi ke kamar mandi. Saat itu rumah itu gelap, karena orang biasanya tidur di rumah ini dalam gelap.

Saya hanya menggunakan senter dari ponsel saya. Saya tiba di depan toilet, tetapi toilet sudah ditutup. Akhirnya, dia mengetuk pintu toilet dan bertanya sedikit jika ada orang, dan ternyata Rose buang air kecil. Saya harus menunggu, tetapi saya tidak tahan, lalu saya bertanya kepada Rose.

I: Nyonya, bisakah Anda bergegas dan tidak, saya tidak tahan”
Ms. Rose: “Oh yeah yeah”
Ms. Moar akhirnya keluar dari toilet. Saya merasa lega. Setelah buang air kecil, niat saya hanyalah pergi ke ruang TOMO, tetapi tanpa tahu, ternyata Ms. Mawar tidak beranjak dari pintu ke toilet.

Aku: “Kamu tahu, Bu, aku belum datang”
Ny. Rose: “Aku menunggu, aku takut”
I: Tidak hanya ibu berani pergi sendiri ke toilet (kaget).
Ibu hanya ingin ikut dengan Anda, Njas (dengan senyum kecil.

Cerita Dewasa Mama Temanku Oh, tidak, kisah Dickie menjadi tegang karena visi kotak besar Bo Mauer yang ditutupi rompi hitam. Saya menjadi pucat karena malu karena penis saya terasa berat.

Ms. Moar: “Ayo”
Aku: “Aku … kamu ya, perlahan aku berjalan”
Ms. Moar: “Mengapa kamu najis (tanyakan Nyonya Moar)”
I: “Ah, Bu, bagaimana bisa?”
Nyonya Rose mengabaikannya.

BACA JUGA : Cerita Dewasa – Reporter Diperkosa

Akses ke kamar Ms. Moar. (Kamar Tomo di latar depan, sedangkan kamar orang tuanya di tengah.)
Ms. Muar: “Apakah Anda ingin menemani ibuku tidur?”
Saya sangat terkejut.
Aku: “Huh, kenapa kamu tidak mendengarku (berpura-pura bodoh”
Nyonya Muar: “Kamu tidak ingin menjadi teman, Ibu tidur, aku takut sendirian, sayang (dengan senyum kecil)”

Saya: ehhmm tapi nyonya … Bagaimana dengan TOMO Nan …”
Ms. Mawar: “Ayo pergi, tidak apa-apa (sambil menarik bajuku).
Aku sedikit gemetar, apa maksud Rose ini, dan aku mengundurkan diri karena tidak ada cara untuk menolaknya (tidak enak, saudara-saudaraku).
Malam itu sangat panas, dan akhirnya saya meminta izin untuk membuka jendela ventilasi di rumah

Saya: “Nyonya, ventilasi agak terbuka, sangat panas”
Ms. Muar: “Ya, buka saja, dan Anda senyaman mungkin saat berada di rumah ini, sementara suami saya tidak di rumah”
Saya: “Haha ya bu (senyum kecil).”
Sudah jam 1 siang, dan sampai saat itu saya tidak bisa tidur, dan saya juga memikirkan Tomo yang ingin bangun nanti jika acara sepakbola dimulai.

Cerita Dewasa Mama Temanku Kamar Bo Moor sangat besar, elegan, dan menyenangkan. Bu Mawar tidak menyarankan saya untuk menyalakan AC dan kipas angin (saya hanya mengikutinya).
Nyonya Muar: “Anda belum tidur, tetapi tidak bersih”

Saya: Bu, tidak panas, meskipun ventilasi telah terbuka, saya pikir Anda sudah tumbuh dari sana”
Ms Rose: “Jika panas, buka saja pakaian, Anda tidak bisa tidur, mungkin susah tidur”
I: Aku tidak bisa melakukan itu jika kemeja Ungus dibuka? Oh lebih tipis dari (dengan bro tidak bersalah

Nona Rose: “Gpp sayang, buka saja, buat senyaman mungkin, ya, sering kali susah tidur ibu nggak tau kenapa, mungkin saat ini karenamu.”
Sebenarnya, sebelum aku bisa tidur di rumah Ms. Moar.

Saya: Oke, oke, celana dalam juga, Bu, Bu, apakah Anda tidak merasa panas dengan Levis?” saya juga pura-pura tidak mengatakan kata-kata yang Ms. Rose. Katakan
Ny. Rose: “Oh, bagus.”
Lalu saya membuka baju dan celana saya, mengapa saya hanya berpakaian.

Tiba-tiba pikiran kotor saya muncul.
Saya: Bu, apakah kamu tidak berpakaian panas seperti ini?” Saya bertanya.
Nyonya Rose terkejut.
Ibu Mawar: Sebenarnya, ini benar-benar panas, tetapi apakah itu baik jika Anda membukanya?”

Saya: Saya tidak tahu, Bu, mengapa ini, Anda punya rumah, jadi terserah Anda, Bu.”
Ny. Rose: “Semua pakaianmu (kedipan kecil)”
Pakaian dibuka dan Seri Bu Ma’ar. WOOOOOOOOOW Dalam hatiku, kisah Boukib Trout sangat indah, payudaranya montok, pantatnya kencang, tahu bahwa mereka hanya memiliki satu anak, ini hanya TOMO.

Ms. Muar: “Bagaimana dengan itu, kan?” Atau tidak suka kamu suka ini ”
Saya: Seperti ibu saya, sangat indah jika Anda terlihat seperti ini”
Ms Rose hanya tersenyum malu dengan kata-kata saya.

Saya: Bu, kita tidak perlu satu tempat tidur untuk tidur”
Ms. Moar: “Tidak, hanya satu tempat tidur (dengan ketidaknyamanan untuk mendengar kata-kata saya).”
Saya: “Ya, saya menginginkannya, Bu.”

Nyonya Rose hanya tersenyum. Kemudian kami langsung menuju kasur empuk dan kami hanya dibungkus selimut (untuk dua orang, saudara-saudara kami). Jantungku terasa berdebar, darahku serasa naik, aku merasa sangat hangat.

Cerita Dewasa Mama Temanku “Warnanya telah mencapai puncaknya dan penisku menjadi keras dan aku ingin itu terlihat seperti aku mengalirkan sperma ke payudara Ms. Rose. Kata-kataku cukup besar, Ms. Rose. Tate Damon Tanpa disadari, Mrs. Rose adalah belum tidur.

BACA JUGA : Cerita Dewasa – Saat Umurku 16 Tahun

Ms. Moar: “Apa yang kamu lakukan tidak murni (sambil tersenyum)”
Saya: “ehmm ,, aa ann, buu anuu” benar-benar tegang di sini.
“Aku tahu apa yang kamu lakukan. Kamu marah karena kamu mengenakan pakaian seperti ini.”

Saya: “engg..ehh ya ibu kecil.”
Ms. Muar: “Saya sengaja merayu Anda untuk menemani saya tidur, dan suami saya jarang menyentuh saya”
I: “ooo.h..oohh”
Ms Rose: “Jadi, apakah Anda ingin mengambil pernikahan,” Ms Rose bertanya kepada saya.
I: “ehh, mm masoud atau dad..appa” pura-pura bodoh.

Nyonya Muar: “Aku sudah tidak berpura-pura seperti ini, Bu, aku juga tahu bagaimana kau datang …”
Saya: “Ketiga .. ya ya BPO.”

Tanoa Basi Basi, wanita itu segera membuka selimut kami dengan dua cerita. Di Sini saya juga jujur karena saya tidak melakukan hal seperti itu.
I: Bu, aa, n, sebelum aku melakukan hal seperti ini sebelumnya.”
Ms Rose: Oh itu bagus, pasti akan ada banyak menyemprotkan”
I: “iii.y.a bu”

Cerita Dewasa Mama Temanku Segera, Ms Rose membuka celana saya, dan dia kagum bahwa ukuran penis saya terlalu besar, katanya, suami saya memiliki mawar yang panjang.

Ms. Moar: “Saya sangat mencintai penis Anda, sayang, saya punya suami, ibu saya sudah terlambat”
Saya: “Imang ya bu? (Senyum kecil)”
Ms. Moar: “Ya, tolong …”
Pertama, Ms. Rose menghancurkan bibir saya secara langsung,.
Ms. Rose: “Ayo mainkan bibirmu nja.”
Saya: “Rahmat, Bu”

Setelah 10 menit sebelum kami, tanganku yang indah langsung menuju penisku.
Ibu Muar: “Ibu sangat bersemangat, penismu benar-benar sayang”
I: “hehe”
Ibu Mawar: Ini baru di BJ, kalau ini baru pertama kali, biasanya tidak butuh waktu lama”
Akukarna tidak kenal BJ, hanya menggelengkan kepalanya)
Wow, itu sangat pintar, Ms. Rose memainkan penisku, tidak lama setelah …
Saya: “Bu … ya … uuu”

Cerita Dewasa Mama Temanku Setiap kali Nyonya Rose bergegas penisku, Dan Ahh, kisah terakhir dari tembakan panas saya semen berserakan di wajah Ms. Moar.
Saya: “Terima kasih, Bu, apakah itu cukup?”
Dia tidak menjawab pertanyaan saya, karena dia sibuk membersihkan sperma di penis dan menjilati semua sperma di payudara.
Ms. Moar: “Tunggu sebentar tolong sayang, ini belum”
Aku: “Apa maksudmu?”

BACA JUGA : Cerita Dewasa – Anak Tetanggaku

Ms. Moar kemudian membuka bra dan CD. Wow, saya kagum. Tidak lama kemudian Rose duduk dan kembali. Lalu aku menarik kepalaku lurus di hadapanku, Vajna dimiliki oleh Ms. Moar, dan temanku masih sangat baik karena suaminya jarang menyentuhnya.
Ms. Mawar: “Ibu menjilati vagina Njas”
I: “Ya bu”
Maka Anda menjilat Miss Love Pussy (hehe).
Ms Rose: “Ahhh, Uhhh,” sambil menarik rambutku.
Belum lama ini, Ms. Moar menyuruh saya untuk berhenti (Chet meskipun rasanya enak, tapi apa yang bisa saya lakukan).

Ny. Rose: “Masukkan”
I: “Ya bu”
Karena untuk pertama kalinya dalam melakukan ini, saya masih mengalami masalah (hehe). Ibu Rose tersenyum padaku ketika dia kesulitan memasukkan penisku ke dalam lubang vagina.
Ms. Muar: “Kamu … Apakah ini sulit?”
Saya: Ya Bu, maaf untuk pertama kalinya,” dia tersenyum.
Ibu Rose memegang penisku dan membawanya ke vaginanya. Akhir dari herlee juga memperkenalkan []. Cerita Dewasa Selingkuh

Ms. Muar: “Klik, lalu percayai yang tidak murni.”
Aku: “Ya, Bu, tapi sementara aku tahu ya,”
Dan Ms. Rose menggelengkan kepalanya. Peras dan tekan penis dan mainkan.
Saya: “Benarkah itu ibu?”
Ms. Muar: “Ya sayang, nanti jika Anda ingin keluar sedikit lebih cepat”
Ah Aoha Amhahahaha menyelesaikan ibunya berkata Ahhh Ah Buaoar ..
Saya: “Ah boo, emmhh”
Lalu aku meninggalkan penisku dari vagina Ny. Rose.

Ny. Rose: “Mengapa?”
Saya: “Ubah posisi”
Ms. Moar: “Ya … hanya anal”
I: “Apa ini, Bu”
Ms. Mawar: “Anda meletakkan penis Anda di anus ibu”
Saya: “Oh .. ya bu”
Ms. Mawar kemudian menjalankan tubuhnya, Bokep Terhot Story. Saya di sini agak cerdik karena dia belajar oleh Ms. Moar.
Saya memainkan penisku.

Saya: “Ah Bo, um, saya menikmatinya, ah oooh”
Ms. Mawar: “Ahhh .. terus mencintai Aho Woow … buat aku puas malam ini”
Saya: “Buuu jika dirilis bagaimana?”
Ny. Mawar: “Biarkan saja dia berjalan … Ouuuhhhhhh Emmmh Sayanngg”
Sekitar 5 menit …

I: “Bo Akkoowo Kelowow Arrar”
Ms. Maya: “Ahhhhhhhhhhhhhhhh saya anggap hmmmhhhhhhhh
Crooot Croot ,, sperma saya masuk.
Ms. Moar: “Jangan biarkan, biarkan dia menunggu, sampai dia menyusut”
I: “Ahhhh ,, lelah dan rindu Bu”
Setelah penisku menyusut sendiri, akhirnya aku keluar. kemudian kita berdua duduk bersama. Cerita Panas

Ms. Moar: “Terima kasih banyak, Najas, malam ini Anda puas” (Lalu aku mencium bibirku).
I: Nyonya yang sama, ini adalah pertama kalinya Anjas melakukan sesuatu seperti ini … Terima kasih banyak”
Ms. Rose: “Ya, sayang” (dengan senyum manja)

Cerita Dewasa Mama Temanku Kemudian saya mengenakan baju dan celana panjang saya, tetapi Rose masih berbaring di tempat tidurnya mungkin lelah. Saat dia sudah menunjukkan 2:00.
Aku: Aku akan ke kamar Tomo, nyonya, aku takut dia marah”
Ny. Rose: Ya sayang, jangan katakan Say ya (senyum bahagia), mendekat sejenak.

Kami melakukan ciuman selama 5 menit, bergegas ke kamar Tomo, melambaikan tangan ke arah Mrs. Rose, dan hanya tersenyum.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*